Memilih Lensa yang Tepat Untuk Memulai Fotografi

Ada serangkaian pilihan yang memusingkan saat memilih lensa untuk kamera SLR. Dari sudut lebar ke telefoto, zoom ke lensa prima, mata ikan, lensa cepat, lensa bukaan lebar, pilihannya sepertinya tidak mungkin. Ini tidak benar-benar. Intinya adalah bertanya pada diri sendiri pertanyaan sederhana: Apa yang ingin saya potret?

Lensa Berbeda untuk Subjek Berbeda

Jika Anda baru memulai fotografi, kemungkinan besar Anda masih bereksperimen dan mencari tahu apa yang ingin Anda bidik. Anda mungkin memotret beberapa potret keluarga suatu hari dan lanskap dari liburan Anda di hari berikutnya. Di sisi lain, Anda mungkin telah memutuskan sejak awal bahwa Anda suka mengambil foto cara berfoto agar hasilnya bagus hewan liar dan hanya itu yang ingin Anda lakukan. Either way, lensa yang diperlukan untuk mendapatkan yang terbaik dari subjek ini sangat berbeda. Untuk memasukkan gambar lanskap yang luas ke dalam jendela bidik Anda, Anda memerlukan lensa sudut lebar. Namun, mencoba mengambil potret dengan lensa yang sama akan menghasilkan orang kecil yang mungil dan tidak banyak hal lain dalam bingkai kecuali Anda berada tepat di wajah orang itu dan mencium bau napasnya. Saat mencoba mengambil gambar beruang liar dari jarak 100 meter atau lebih tidak mungkin dilakukan (dan Anda benar-benar tidak tidak ingin lebih dekat dengan beruang liar). Di dunia yang sempurna, Anda akan memiliki 3 lensa berbeda untuk masing-masing subjek ini. Tetapi di dunia yang sempurna Anda juga akan menjadi jutawan dan mampu membeli semuanya. Jadi hal yang harus dilakukan adalah memutuskan jenis fotografi apa yang menarik minat Anda dan memilih lensa yang sesuai.

Panjang: Zoom versus Prime

Ada keuntungan menggunakan lensa zoom dan lensa prima (tetap atau non-zoom). Di satu sisi, lensa zoom serba guna, dan mengurangi kebutuhan akan sekantong penuh lensa yang perlu Anda ganti dan ganti lagi saat Anda sedang memotret. Di sisi lain, lensa prima berkualitas bagus bisa jadi emas. Lensa prima, jika dibuat dengan baik, umumnya menghasilkan gambar yang lebih tajam dan berkualitas lebih baik. Ini karena mereka memiliki lebih sedikit potongan kaca dan bagian yang dapat dipindahkan. Oleh karena itu cahaya yang masuk tidak perlu melewati banyak objek sehingga kurang menyebar. Keuntungan besar lainnya dari lensa prima adalah karena itu, lensa ini cenderung “lebih cepat” daripada lensa zoom. Secara praktis, ini berarti Anda dapat menggunakan kecepatan rana yang lebih lambat karena lensa membutuhkan lebih sedikit cahaya untuk menciptakan eksposur yang tepat.

Bukaan

Faktor penting lainnya untuk dipertimbangkan saat memilih lensa Anda adalah apertur maksimumnya. Ini ditunjukkan dalam deskripsi dengan simbol f. Misalnya. f/2.8. Semakin rendah angka ini, semakin luas pilihan aperture Anda. Misalnya, jika Anda ingin mengambil potret dengan fokus hanya pada fitur wajah subjek Anda, Anda akan menggunakan aperture lebar. Jika Anda ingin mengambil lanskap luas di mana semuanya harus fokus, Anda akan menggunakan apertur sempit (angka tinggi). Memilih lensa dengan aperture yang lebih lebar memberi Anda lebih banyak pilihan saat melakukan pemotretan.

Sudah diketahui umum bahwa harga lensa bisa sama, atau lebih mahal, daripada kamera itu sendiri. Perlu juga dicatat bahwa dengan lensa Anda mendapatkan apa yang Anda bayar. Meskipun tidak ada satu pun peralatan yang dapat membuat perbedaan antara foto Teori Fotografi yang bagus dan yang buruk, lensa yang dibuat dengan baik menggunakan kaca berkualitas, dapat menghasilkan gambar yang lebih tajam. Oleh karena itu perlu mempertimbangkan lensa yang Anda beli dengan hati-hati dan berinvestasi dalam kualitas terbaik yang Anda mampu. Mengetahui jenis fotografi apa yang ingin Anda kejar dapat membuat proses ini jauh lebih tidak menakutkan dan lebih hemat biaya.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *